Wednesday, March 17, 2010

studi kasus - replika Keris Lombok

Susah-gampang, membedakan kategori keris Replika. Karena ini bisa menyangkut beberapa faktor penentu. Kesempatan studi kali ini saya khususkan pada kasus peredaran keris Lombok. Replika bisa dimaknai sebagai keris yang benar-benar baru. Seluruh bangun keris mencakup produk bilah & sarung warangka, beserta asesoris perlengkapan keris (pendhok, selut,mendak). Bisa dikatakan sebagai paritas baru muncul. Tanpa ikatan sejarah tertentu. Diproduksi masal akibat pemenuhan kebutuhan barang suvenir. Lebih ber-konotasi sekedar "hiasan". Tidak murni tercipta sebagai kredibilitas "senjata". Layaknya eksistensi keris tua & antik garapan para Mpu sesuai jaman-nya.

Fenomena daur edar replika keris juga diwarnai status 'keris Rakitan'. Beberapa item keris mengalami proses pembaharuan sekaligus pembauran berbagai pernik sertaan. Di racik dengan sekena-nya oleh para pengrajin. Kadang menyalahi pakem standar yang ada. Bagi kolektor aliran 'purist' konsep rancang-bangun ini dianggap salahi kode etik. Kontaminasi bagi nilai historis dan estetika budaya keris itu sendiri. Sekalipun tidak mutlak, sebab kalangan lain punya asumsi lain.
Temuan jenis rakitan ini bisa beragam. Umumnya bilah keris tua dipasang pada warangka baru. Terlebih sisipan asesoris. Berbagai 'kreatifitas' padu-padan muncul dari si pengrajin. Adapun kasus Replika, demi dongkrak nilai jual. Penampilan kian dipercantik, bilah apa adanya dipermak sedemikian rupa. Menggunakan kayu warangka bahan pilihan. Terlebih dulu didandani dengan asesoris indah. Sehingga performa hasil menawan. Untuk tipe "rakitan" juga ada yang mengalami tradisi prosesi make-up. Sah saja, karena kembali pada apresiasi per-masing oknum kolektor. Notabene buyer. Bahkan terkadang, kreatifitas mix-match ini bisa di order. Pemilik resmi permak keris sesuai model yang di-inginkan. Retouch... oleh para mrranggi ataupun pengrajin terkait.


ikutin segmen gambar dan narasi di bawah ini. Keris ber-pendok adalah jenis REPLIKA. Sengaja saya sejajarkan dengan keris Lombok yang lebih besar. Sebagaimana referensi umum, keris Lombok berukuran besar dan miliki size antara 58 cm hingga 71 cm. Untuk melihat detil spesifikasi bisa lihat di SINI
yuk bahas per-segmentasi.....,



* ukuran keris disamping kiri lebih kecil, apakah dia termasuk jajaran keris Lombok? Ukuran standar size 30cm biasa dipakai untuk asesoris upacara adat bagi kawula muda. Sebagai bahan wacana lebih lanjut intip posting yang LAIN


* sekilas keris ini penuhi penampilan standar keris Lombok. Gagang dan Pangkal warangka (gaya Bondolan/Gayaman) memakai kayu Berora Pelet. Hanya pembungkus sarung/pendok ini sedikit membingungkan. Apakah sekedar upaya menampilkan aura indah? atau sembunyikan jenis kayu bagian gandar warangka?


* Beda ukuran gagang, terlihat dari mulusnya permukaan sekalipun menggunakan bahan kayu yang sama. Hulu = orang lombok menyebutnya Danganan. Hulu tipe besar kliatan lebih licin, mungkin akibat sering tergenggam telapak tangan. Sejalan waktu pernis tampak menyatu permukaan kayu. Bandingkan dengan hulu kecil. Serut tatah kayu masih terlihat jelas. Agak kasar dan tampak masih buatan baru.


* amati bagian Pendok, pembungkus gandar warangka. Bahan adalah campuran tembaga dan lapis sepuh perak. motif garap pola batik bukanlah cetak dengan format timbul, melainkan sekedar di gambar dengan tehnik grafir ala kadar-nya. Hand-made by Handycraft.


* BINGO!!! bagian ujung pendok tampak digarap seadanya. Lipat dan ketok. Makin jelas bahwa pendok smata dipasang begitu rupa sebagai hiasan gandar. Alias bukan spesial order untuk gandar keris bersangkutan.


* Lihat lingkaran merah, ganja bilah keris sedikit nongol dari bagian pangkal warangka. Artinya warangka ini sudah tercipta duluan. Bukan satu rangkaian prosesi cipta karya bangun utuh. Sedikit tkuak beda pekerjaan antara garapan mranggi dengan sentuhan para pengrajin.


* tadaaaa...., keris ini luk 3


* dapur NAGA : trus terang saya agak menemui ksulitan kalo identifikasi pakem dapur keris. Karena banyaknya tipe dan model, serta variasi nama-nya. Entah itu jenis Naga sasra, Naga siluman, atau Pulang Geni. Tidak tampak formasi badan sang naga yang biasa menyatu hingga ujung bilah. Baik yang tipe kulit sisik maupun tidak


* PAMOR , sekilas pola lingkar mengingatkan pada formasi pamor udan mas. miliki berpola 2-1-2. Sedikit nyeleneh pola dan tehnis garapan. Tampak formasi cetak diatur rapi. seperti tehnik cor/tuang logam (bukan tehnik tempa). Malah diperjelas dengan cara kikir logam bilah dengan garis-garis halus diagonal.


* Tehnik warna gelap-terang keris REPLIKA ditengarai adalah upaya menyamai khas alur pamor pada keris garapan tehnik tempa para Mpu. Namun bila kita jeli amati akan tampak ada saja "cacat"-nya. Kemungkinan besar, tehnik ini dilakukan secara manual menggunakan bahan kimia terhadap bilah dengan satu bahan material besi. Daerah yang terkenal dengan keris replika adalah Madura.


* Lihat pula pada bagian ganja. liuk formasi alur pamor sebenarnya hanya alur buatan saja. Artificial motive. Bahan keris replika biasanya gak alot sekokoh garapan asli karya Mpu. Kikir-lah bagian tertentu lebih dalam...dan akan kliatan penampang mutu besi yang dipakainya. Ciri khas lain, Keris replika pada setiap sisi bilah sengaja tidak dibuat tajam. Perkukuh status sebagai barang pajangan biasa. Ornamen


* tabiat lain keris replika, kadang tidak mempertimbangkan sisi kualitas utama. Ketebalan bilah-nya kadang compang-camping. Jadi jangan berharap dapat sensasi titik fokus balans. Bilah sanggup tegak vertikal bertumpu pada warangka saja kadang gak bisa. Bukan ceroboh... tapi bagaimanapun status keris built-up memang lebih mumpuni dan ber-kharisma.


OTHER species as example....,
Kini beralih studi singkat, observasi pada keris rakitan yang pernah saya jumpai. Terdokumentasikan sebagai bahan wacana pembanding. Image foto dibawah ini adalah spesies keris lurus. Bangun struktur tubuh mengungkap persyaratan keris Lombok. Tapi apa layak?
Faktanya begini, gambar 2 & 3 menunjukkan bahwa bilah keris ini adalah garapan tehnik tempa. Pamornya kian usang karena terlalu renta usia. Sebagian motif telah rontok. Bisa karena perlakuan simpan yang tidak memadai. Terlalu lama 'telanjang' tanpa cover warangka. Berubah sejalan gejala pengaruh cuaca. Alibi ini saya perkuat dengan indikasi bangun Danganan tipe baru.
Amati jeli foto 1, hulu/gagang terlalu kecil. Gak serasi dengan panjang hunus bilah. Secara size ideal, mestinya kenakan hulu tipe Bondolan yang lebih besar. Seperti kaji foto studi keris Replika diatas tadi. Hulu ukuran 8cm (liat skala banding) hanya serasi dengan hunus bilah sepanjang 30-an Cm. Keris ageman kecil.
Faktor janggal lain, material hulu & warangka yang dipake BUKANlah Berora Pelet. Melainkan kayu jenis lain. Entah jenis apa. Hanya mengalami sentuhan olah motif buatan. Tehnik gosong... sudut jilatan api. Kemudian diperhalus dengan tehnik gosok ampelas. Terlampau mudah di kenali, sebab motif terlihat tidak alami. Motivasi reka-reka... rekayasa!!!

Sejauh ini, sepakatkah anda sekalian dengan opini tadi. "bagaimanapun status keris built-up memang lebih mumpuni dan ber-kharisma". Sekaligus jadi bahan renungan bersama. Konservasi benda etnografis memang dilematis. Hendak dirakit-pun butuh kualitas bahan yang seimbang demi penyetaraan performa ideal. Penyatuan kandungan tatanan filosofis terhadap karya leluhur.
Dan seiring waktu, keberadaan Berora pelet kian langka. Jika saja para generasi dan kawula gumi sasak peduli ini. Diakui atau tidak, mampu menjaga khazanah budaya keris berarti sekaligus ikut dalam partisipasi konservasi HIJAU.
Salam peduli.....,





2 comments:

  1. wuih.. seninya luar biasa.. bookmark deh.
    tahukah anda, saat ini indonesia sedang demam batu, tak ketinggalan batu kecubung asihan yang dicari banyak orang, konon batu kecubung tersebut memiliki khasiat batu kecubung yang ampuh untuk menaklukkan lawan jenis atau ingin mendapatkan pasangan idaman, jika anda juga ingin mendapatkannya klik DISINI>> kecubung asihan

    ReplyDelete
  2. Bro kemana saya bisa kirim foto?
    Saya butuh bantuan identifikasi keria luk 15 warisan keturunan saya

    ReplyDelete